Senin, 07 Februari 2011

YANG MUDA YANG BERCINTA / 1977

YANG MUDA YANG BERCINTA

 



























Meski sudah lolos sensor (15 April 1978) dengan potongan 18 menit, film ini dilarang beredar pada bulan Mei 1978 di wilayah hukum Kodam Jaya, karena dinilai ada unsur propaganda, agitasi dan menghasut masyarakat, khususnya generasi muda. Masalah ini cukup berlarut, karena sampai dibicarakan pada tingkat Kopkamtib. Pada September 1993, film itu baru diputar di Jakarta.

Film ini sempat kontroversi. Dan ada juga adegan panasnya dalam film ini. Ternyata film Indonesia selalu berputar setiap dekade. Sekarang mungkin memasuki dekade yang ke 3. Biasanya film Indonesia hancur ketika banyaknya film Horor dan sex dan action yang sudah tidak mementingkan cerita dan mutu lagi. Semata-mata laku keras. Dari hal dagang, prinsipnya adalah modal sekecilnya, untung sebesarnya. Jadi buatlah film yang menggunakan modal kecil, tapi untung pemasarannya. Hal yang paling clasik adalah memasukan unsur sex dan adegan panas. Dari jaman 1900-1940'an (sebelum Jepang Masuk) film Indonesia serasa mau mati. Banyak yang bilang matinya karena Jepang masuk. Tetapi akhir dari kematiannya iotu adalah mutu yang itu-itu saja membuat film Indonesia sudah disebelin penontonnya. Lalu saat Jepang mulai ke buka arti tentang film, banyak yang muda-muda tumbuh termasuk Usmar Ismail dan kawan-kawan dari golongan perwira TNI. Lalu film mulai perlahan tapi pasti memperhatikan mutu, tetapi hancur lagi dengan akhir film sex dan adegan panas ketika akhir 1980'an sampai 1992. Lalu bangkit lagi dengan menjanjikan mutu yang baik lagi era 1994/1995 hingga saat ini. Cara yang mudah melihat apakah film Indonesia akan hancur lagi...dihat dipasaran..apa tema mereka yang diangkat.



 























NEWS 
Meski sudah lolos sensor pada 15 April 1978 dengan potongan 18 menit, film ini dilarang beredar pada Mei 1978 dengan wilayah hukum Kodam Jaya karena dinilai ada propaganda, agitasi dan menghasut generasi muda. Cukup berlarut, pembicaraan pada tingkat Kopkamtib, pada September 1993 baru diputar di Jakarta dan mendapat Citra pada FFI 1978 untuk pemeran pembantu terbaik, Nani Widjaya. 

Yang Muda yang Bercinta Pemain: W.S Rendra, Yati Octavia, Maruli Sitompul, Soekarno M. Noer Skenario: Umar Kayam Sutradara: Sjuman Djaja Produksi: PT Raviman Films, Jakarta, 1978 

Cerita bergulir dari sebuah jendela kampus di Jakarta, saat Sony (diperankan W.S. Rendra) membacakan sajak. Rambutnya agak gondrong, sorot matanya tajam, suaranya lantang meneriakkan protes lewat sajaknya. Sony muncul sebagai sosok yang bergerak di antara sejumlah kenyataan sosial.

Sony adalah seorang mahasiswa merangkap penyair. Ia datang dari keluarga priayi Jawa yang hidup pas-pasan. Ayahnya (Maruli Sitompul) seorang pensiunan juru tulis dan bekas pejuang 45 yang jujur serta bersahaja. Sang ayah sangat berambisi mendorong anaknya menjadi sarjana demi mendongkrak martabat keluarga-nya.

Demi memenuhi kebutuhannya, Sony yang melarat itu menyandarkan hidup pada pamannya (Soe-karno M. Noer) nan kaya-raya. Kebetulan, pamannya memang sangat sayang kepada Sony. Itu membuatnya begitu mengagumi dan mengidolakan pamannya.Belakangan diketahui, sang paman yang dermawan dan diido-la-kannya itu ternyata seorang germo kelas tinggi. Sony terguncang. Dan kegamangan Sony kian memuncak setelah mengetahui pacarnya hamil. Sony "lari" ke ru-mah neneknya di Yogyakarta, tapi kemudian kembali ke Jakarta. Di ujung cerita, Sony kembali ke pelukan sang pacar di Jakarta. "Delapan ratus kilometer akan kukebut untuk memelukmu!" pekik ...Sony.

CLIP



Film Yang Muda yang bercinta.


karya sutradara beken Syumanjaya, yang dibintangi WS. Rendra waktu masih muda. Wuih, film itu jadi favorit ibu-ibu kamu saat remajanya. Meski konon kabarnya kontroversial, tapi film tahun 70-an itu tetap mendapat tempat anak muda di Iamannya. Bagaimanapun cinta memang berpengaruh besar dalam kehidupan.
 
Dan seperti nggak mau kalah dengan sukses para pendahulunya, film-film remaja saat ini sarat dengan tema cinta. Sebut Baja serial tivi seperti Dawson’s Creek, Beverly Hills 90210, atau film Iayar lebar teranyar keluaran 20th Century Fox garapan sutradara John Schultz, Drive Me Crazy. Tentu tema sentral tetap cinta. Film yang sepertinya khususan buat para remaja ini memang pinter bikin remaja kesengsem berat. Sepanjang nonton film ini, para remaja juga bakal larut dalam lagu-lagu keren’ milik Steps, Backstreet Boys dan Britney Spears. Lagi-Iagi cinta memang bikin hidup Iebih berarti, katanya.

Tapi jangan salah, kamu nggak bisa seenak udel kamu berbuat dalam hidup ini. Sebagai seorang muslim, tentu selalu terikat dengan aturan main dalam Islam. Bagaimana pun juga kamu harus terikat hukum syara. Termasuk dalam urusan cinta ini. Nggak sembarangan, Iho. Lagi pula masa remaja bukan waktu untuk sah-sah saja berhura-hura dan bebas bertingkah laku. Bisa gawat!

Jangan Mendewakan Cinta
Perlu diingat, meski cinta bisa bikin hidup asyik dan oke punya, bukan berarti cinta menjadi dewa. Segalanya hanya untuk cinta dan demi cinta. Nggak begitu, say. Walau bagaimanapun juga kamu tetap seorang muslim, yang dalam hidupnya harus selalu waspada, agar tak kecemplung ke dalam jurang maksiat.
Cinta harus dipahami sebagai sesuatu yang sakral. Sesuatu yang suci. Nggak bisa sembarangan. Karena cinta dan kasih sayang bukan cuma untuk dilampiaskan dalam gelimang kebebasan dan dosa. Nggak kawan. Nggak serendah itu. Setiap orang punya cinta. Kamu juga punya. Kita semua memiliki cinta. Tapi terus terang, cinta kan bukan cuma hubungan dua Iawan jenis Iaki dan perempuan. Bukan cuma sebagai hubungan sempit seperti itu, yang kemudian dijadikan pemuas nafsu liar kamu. Tapi cinta begitu Iuas. Karena ia merupakan perwujudan dari naluri mempertahankan jenis. Yang tentu diberikan oleh Allah SWT. Kita jadi khawatir sama kamu yang menilai cinta cuma sebagai hubungan antara cowok sama cewek. Soalnya, takutnya cinta maIah menjadi malapetaka. Banyak kasus gara-gara mendewakan cinta, malah akhirnya berantakan. lya, kan? Aborsi contohnya, adalah buah dan cinta terlarang. Jauh sebelum melakukan aborsi, pelakunya pasti aktif menjalin hubungan gelap atas nama cinta. Nggak perlu mengajukan alasan macem-macem untuk memperkuat penilaian kamu dalam mendewakan cinta. Cukup, mendewakan cinta itu berbahaya.
Hati-hati Dengan Pesonamu
Punya tampang secute Jason Behr atau segagah James Van Der Beek dan seganteng David Beckham, jangan terlalu mengumbar pesona. Hati-hati, soalnya bagi kebanyakan kaum Hawa, tampang yang begitu bisa bikin jantung berdegup lebih kencang. Suer, tampang kamu yang seperti itu bisa bikin para cewek histeris. Tak mustahil bila kemudian mereka ingin memburu kamu dan menobatkan sebagai cowok idaman. Tentu sesuai dengan kriteria ideal para cewek itu. Makanya, rumusan lagu Backstreet Boys yang berjudul I Want it that way bisa jadi lagu kebangsaannya, meski dalam praktek nggak selalu indah. Bener nggak Non?
Emang yang punya pesona cuma kaum Adam? Ya, nggak dong sayang. Cewek juga bisa bikin laki-laki gemeteran. Coba, temen-temen cowok yang ngeliat cewek secantik Natalie Portman bisa bikin telap. Barangkali efek samping kopi yang bisa bikin jantung berdegup kencang pun masih kalah dengan pengaruh sorot macanya yang tajam milik aktris yang pernah main dalam The Prafesional, dan berperan sebagai Ratu Amidaia di Star Wars: Episode I-The Phantom Menace ini. Malah disebut-sebut Natalie Portman ini sebagai reinkarnasi dan Audrey Hepburn, aktris cantik yang beken banget di tahun 60-an. Bukan cuma Natalie, yang bisa bikin pusing tujuh keliling kaum cowok, tipe Katie Holmes pun bisa membuat suasana hati kaum Adam berbunga-bunga.

Jadi, kalo di sekolah kamu ada tipe cowok dan cewek yang bisa bikin kamu deg-degan seumur-umur, kamu harus menasihatinya agar jangan sembarangan mengobral pesona. Karena kata orang, dari mana datangnya lintah, dari sawah turun ke kali. Dari mana datangnya cinta, dan mata turun ke hati. Jadi, pandangan mata adalah tahap awal. Bila tak dikendalikan dengan baik, bisa bikin berabe. Ujung-ujungnya bisa macem-macem. Cinta bisa membuat kamu gembira, senang, sedih, kecewa dan nyesel, termasuk rugi. Nggak percaya, yang bikin rugi itu adalah cinta terpadu alias terpaksa pakai duit. Lebih celaka lagi bila cinta kamu tak berbalas alias bertepuk sebelah tangan, bias-bisa terpadunya diplesetkan jadi terpaksa pekai dukun! Bisa gawat, Brur!

Nah, berarti sekarang harus hati-hati dengan pesona yang kamu miliki. Nggak boleh diobral kesana kemari. Bahaya!

Aduh, tapi gimana dong, kita kan ingin menikmati cinta juga. Kok sepertinya nggak boleh. Huss.. bukan nggak boleh, tapi harus dikendalikan. Jangan dibiarkan liar kagak karukaruan. Nggak baik, dan yang jelas nggak benar.

Boleh Nggak Pacaran?
Ah, kamu memang pandai dalam urusan ngotot. Begini sayang. Sekali lagi, cinta bukan untuk direndahkan nilainya dengan aktivitas seperti itu. Betul kalo cinta nggak bisa dimatikan, kita juga sependapat dengan pernyataan itu. Tapi, bukan berarti kemudian dipropagandakan dengan gencar lewat aktivitas frontal seperti itu. Pacaran, bagaimana pun juga adalah salah satu aktivitas yang bisa mendorong kamu ke dalam dosa bin maksiat. Nggak percaya? Allah SWT berfirman:
“Janganlah kamu mendekati zina, karena sesungguhnya (zina) itu adalah perbuatan yang tercela dan ialan yang buruk “(OS: Al lsra: 32).

Meski tidak secara tentulis dalam ayat itu kata-kata pacaran, tapi maksudnya jangan mendekati zina adalah perbuatan seperti pacaran itu. Coba, kamu bisa Iihat, atau bagi kamu yang masih doyan gaul bebas seperti itu bisa merasakan bahwa aktivitas pacanan itu nggak seru bila cuma ngobrol lewat telepon atau bertatap wajah dari seberang pagar sekolah. Pasti ada acara tambahan yang lain. Misalnya, janjian nonton film di bioskop, atau main ke tempat rekreasi. Tentu saja nggak pake acara bawa-bawa saudara atawa teman, apalagi tetangga. Emangnya mau selametan? Cuma kamu bendua. Di situlah aktivitas itu bisa lebih mengarah kepada penzinahan.

Percaya saja deh kalo dikatakan bahwa pacaran bisa mendekati perzinahan. Betul, Non. Ngobrol dengan lawan jenis di tempat yang sepi apalagi gelap bisa bikin setan tergoda untuk jadi provokator. Bayangkan, setan aja tergoda. Kalo sang iblis sudah menjadi provokator, pasti ia mengetuk-ngetuk pintu hatimu agar berjalan semakin jauh. Selain mengetuk-ngetuk pintu hatimu, setan aktif memblokir otak kamu agar nggak bisa berpikir dengan akal sehat untuk melihat kebenaran. Walhasil, prosesi perzinahan pun tak mustahil bila terjadi.

“Tapi kan kite pacarannya nggak bakal sejauh itu.” Ah, itu cuma alasan klise. Ngaku deh. Itu kan alasan agar aktivitas kamu yang nyerempet-nyerempet bahaya bisa tetap legal. lya, kan?

Eh, tapi kan ada juga yang pakai jilbab pacaran. Hayo, gimana tuh, boleh nggak?” Aduh, gimana sih. Mau yang pake jilbab atau nggak bukan urusan pokok. Yang penting kalo dia berbuat menyalahi aturan Allah dan Rasul-Nya, jelas ia melakukan dosa. Yang pake jilbab juga berdosa kalo pacaran. Jadi, pacaran itu nggak boleh, kawan!

Yang Benar Gimana?
Nan, ini baru pertanyaan. Kita seneng menjawabnya. Begini kawan. Karena celah-celah yang bisa menghantarkan kamu berbuat dosa itu salah satunya kanena akibat gaul bebas, maka peluang itulah yang harus ditutup. Paling tidak ketika kita berhubungan dengan lawan jenis. Itu ada etikanya alias ada batasannya. Nggak sembarangan, lho!
Cowok dan cewek boleh-boleh saja bengaul tapi tentu ada rambu-rambu yang harus ditaati bersama. Ada atunan yang harus diketahui barengan. Kapan boleh gaul kapan harus menjauh. Pada saat seperti apa boleh gaul dan kondisi sepenti apa yang pantang untuk barengan. Juga bagaimana upaya masing-masing dalam menjaga kehormatan dan kesucian dirinya.

Nah, jadi memang Islam nggak melarang gaul. Justru Islam membolehkan gaul. Tapi ada aturan-aturan yang harus ditaati. Tentu saja aturan yang bakal menyelamatkan kamu. Pada dasarnya Islam menetapkan aturan bahwa Iaki dan perempuan itu terpisah kehidupannya, baik dalam kehidupan umum-di masyanakat, seperti di sekolah, jalan umum, bis, angkot, dan di pasar-maupun dalam kehidupan khusus-di tempat pribadi, seperti rumah atau tempat kost. Tapi Islam nggak kejam dengan membiarkan selamanya terpisah seperti itu. Ada saat-saat tertentu yang dibolehkan bagi cowok dan cewek untuk berkumpul dan berinteraksi. Malah dalam beberapa kondisi, pentemuan antara keduanya nggak mungkin dihindani.

Nah, lalu kapan dan dimana boleh bertemu dengan lawan jenis? Kamu boleh-boleh saja berkumpul dan berinteraksi dengan lawan jenis di tempat-tempat umum (tempat dimana seseorang tidak penlu minta ijin untuk masuk ke dalamnya, seperti masjid, sekolah dsb), dalam aktivitas yang dlbolehkan oleh syara. Di pasar misalnya, kamu boleh berkumpul dan berinteraksi dengan penjual lain. Tapi ingat, hanya sebatas urusan jual beli. Nggak boleh ada embel-embel lain yang keluar dan pakem jual beli. Misalkan, mentang-mentang yang jualan cabenya saperti Kate Winslet, yang cowok jadi betah ngobrol ngalor ngidul.

Kemudian tempat lain yang dibolehkan berkumpul dan berinteraksi adalah dalam belajar-mengajar, dalam urusan pengobatan dan bentuk muamalah lainnya. Tapi jangan salah, meski di tempat-tempat umum itu dibolehkan untuk berkumpul dan berintenaksi, mata kamu jangan jelalatan kayak lagi belanja. Tetap harus menjaga pandangan dan juga hal-hal yang bisa menjungkirkan kamu ke dalam jurang kemaksiatan.

Kalau untuk berkumpul di tempat khusus, seperti rumah pribadi, mobil pribadi, dan tempat-tempat pribadi lainnya, kamu nggak dibenarkan untuk berinteraksi dengan lawan jenis secara mutlak kecuali bila kamu disertai mahrom.

Misalnya, jika kamu cowok-terpaksa harus berkunjung ke rumah lawan jenismu karena ada urusan yang sangat penting (masalah dakwah, misalnya)–, pastikan bahwa temanmu disentai mahromnya, bisa bapaknya atau kakaknya, baik yang laki maupun wanita. Jangan nekat jadi slonong boy.

Nah. selanjutnya kita harus tahu apa yang semestinya diperhatikan ketika berinteraksi dengan Iawan jenis. Baik laki maupun wanita, bila keluar rumah harus menutup auratnya. Daerah aurat laki-laki adalah sebatas pusar sampai Iutut. Sedangkan wanita adalah seluruh tubuhnya kecuali muka dan telapak tangan. Makanya untuk yang wanita, diwajibkan memakai pakaian sempurna yang terdiri dari jilab (pakaian luar] dan kerudung (khimar) sebagaimana perintah Allah dalam QS. Al Ahzab ayat 59 dan An Nuur ayat 31. Dan jelas konsekuensinya haram bagi wanita yang nekat keluar rumah tanpa busana yang menutupi seluruh tubuhnya kecuali muka dan telapak tangannya. Bener, dosa Non!

Juga bagi para wanita ada Iarangan tersendiri dalam urusan ini, yakni jangan bertabaruj/ alias tampil all out atau berlebihan. Yakni dengan memamerkan kecantikan dan perhiasan di hadapan laki-laki yang bukan mahrom. Firman Allah: ‘..dan langanlah kamu bardandan seperti, dandanan perempuan (JahiIiyah) yang dahulu… (QS.AI Ahzab 33).

Survei membuktikan bahwa kebanyakan malapetaka pelecehan seksual itu berawal dari sikap tampil nekatnya para wanita sendini.

Wajar kan? Nah, makanya bagi kamu yang wanita harap hati-hati. Tak perlu seperti burung merak yang suka pamer bulu-bulu indahnya. Soalnya kamu kan bukan merak. Kamu manusia yang punya akal, jangan sampai dandanmu membuat klepek-klepek kaum Adam.

Khusus untuk urusan busana, yang wanita nggak usah ikut-ikutan gayanya Claudia Schieffer atau Naomi Campbel yang mahir berlenggak-lenggok di atas cat walk dengan body dibalut beberapa helai benang. Apalagi sampai tampil los polos kayak aksi nekatnya Kate Winslet dalam film Titanic dan Demi Moore dalam Streptease.

Langkah berikutnya,. Kamu harus menundukan pandangan ketika interaksi dengan lawan jenismu. Menundukkan pandangan bukan berarti harus terus konsentrasi ke jalan atau ke tanah kayak orang lagi nyari cacing yang lagi ngumpet. Tapi maksudnya adalah harus bisa menahan diri dari pandangan yang diharamkan. Yakni memandang aurat atau kepada selain aurat tapi dibarengi dengan syahwat. Pokoknya kalau kamu sudah bisa menundukkan pandangan alias ghadhul bashar ini, lnsya Allah kamu bisa saling menjaga kesucian dan kehormatan diri.

Kemudian ketika kamu berbicara dengan lawan jenis harus diperhatikan intonasi dan gaya bicaranya. Bagi wanita, jangan sekali-kali ketika berinteraksi dengan anak cowok menggunakan gaya bicara yang mendayu-dayu kayak penyanyi dangdut. Suaranya dibuat merdu merayu hingga menyisakan rasa penasaran yang amat sangat bagi kaum lelaki.

Firman Allah: “Jika kamu bertakwa, maka janganlah kamu terlalu lemah lembut (mengucapkani perkataan, nanti orang-orang yang dalam hatinya ragu ingin kepadamu. Dan berkatalah dengan perkataan yang balk. ” (QS. Al Ahzab 32).

Masalah yang harus diperhatikan juga adalah, jangan sekali-kali kamu berkhalwat atau berdua-duaan (mojok) dengan lawan jenis. Rasulullah SAW. bersabda: “Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka tidak boleh baginya berkhawat dengan seorang wanita sedangkan wanita itu tidak bersama mahromnya Karena sesungguhnya yang ketiga di antara mereka adalah setan. (HR. Ahmad).
Nah, meski kita main cinta-cintaan tapi harus tahu aturan mainnya dalam Islam. Walau bagaimana pun juga Islam harus jadi patokan dalam setiap aktivitas kita dalam kehidupan. Termasuk dalam urusan cinta ini. Tentu saja, agar kita nggak nyungsep dalam Iumpur maksiat. Ngeri, Non!

Jadi, cinta jangan dimatikan tapi harus dikendalikan. Syukur-syukur kalo kamu mampu untuk nikah. Nikah aja! Lebih aman. Paham kan?




SUMBER : KOMPAS, 9 Desember 1979
Sjumandjaja kali ini menggarap film yang “ALL STARS”

Setelah dua tahun tidak membuat film satu pun, Sjumandjaja kini tampil kembali. Filmnya yang terakhir “Yang Muda Yang Bercinta” banyak melibatkan dirinya dengan mahasiswa, karena film itu memang menceritakan kehidupan seorang mahasiswa yang sekaligus seorang penyair. Film itu sendiri mengalami banyak potongan di Badan Sensor Film. Entah karena film yang mengandung banyak protes, entah karena keterlibatannya dengan hal lain, sejak selesainya film itu, Sjuman terpaksa sering berhubungan dengan hal-hal yang bukan film. Tentu hal ini cukup banyak menyita waktu dan dirinya sendiri, karena Sjuman yang dikenal sebagai sutradara dan produser itu pun masih menjabat salah seorang pengurus PPFI (Persatuan Produser Film Indonesia). Mungkin karena gabungan itu semua, maka Sjuman lalu terpaksa beberapa kali masuk rumah sakit. Hingga kini pun ia masih secara teratur mengadakan “check up” di sebuah klinik spesialis. Dan ia pun, menurut ceritanya sendiri, diminta oleh dr. Sukarto untuk dirawat dengan akupuntur elektronik. Karena itu ia pun secara teratur mengunjungi dr. Sukarto di daerah cilangkap, “Gila betul dokter itu. Setelnya yakin. Yah, kalau cuma lever saja sih, 10 kali perawatan juga lewat, katanya. Karena itu gua layanin aja”, cerita Sjuman. Yakin ! Sjuman sendiri selalu bicara dengan setel yakin. Penderitaannya secara fisik maupun psikis selama dua tahun ini tidak mengurangi gayanya itu. Begitu ditanya kenapa ia membuat film dari novel pop, spontan ia menjawab: “Jangan main-main. Ini memang novel pop. Tapi ini kelanjutan dari film saya sebelumnya: “Si Mamat”. Kalau Si Mamat saya masih mempertanyakan adakah orang-orang jujur. Maka dalam film ini saya menjawabnya. Ternyata memang masih ada. Dan kalau dalam film saya tokoh semacam itu tampil lebih dari dua orang, ini berarti masih banyak orang yang jujur di negeri ini”. Novel film yang akan difilmkan Sjuman ini adalah “Kabut Sutra Ungu” karya Ike Supomo, salah seorang novelis wanita yang banyak muncul akhir-akhir ini. Novel ini termasuk novel laris. Kabarnya telah mencapai cetakan yang keempat dalam waktu yang singkat. Menurut produser film ini, Manu Sukmadja, cerita ini sebenarnya sudah diminta oleh produser lain, tapi sang pengarang tidak memberikannya. Sang pengarang mempunyai syarat tertentu. “Dia minta agar sutradaranya Ami Prijono atau Sjumandjaja”, kata Manu. Karena itu dia dengan mudah bisa membeli kisah novel itu untuk difilmkan. “Dan hebatnya, film yang belum jadi ini (sekarang mendekati penyelesaiaan sootingnya) sudah laku disemua daerah peredaran Indonesia”, katanya. Kisah “Kabut Sutra Ungu” ini tentang seorang isteri yang ditinggal mati suaminya yang pilot. Sesudah itu, sang istrei yang bernama Miranti itu berusaha membesarkan anaknya dengan baik. Dan dia pun sukar mengelakkan bayangan suaminya yang dipujanya, hingga pria lain yang ingin mendekatinya selalu sukar. Komersil Shooting film ini memang berjalan cukup lama. Hingga minggu ini mungkin sudah berjalan sekitar dua bulan. Dan Sjuman kelihatannya juga tidak merasa harus terburu-buru “Santai saja” katanya. Santai atau tidak santai, nampaknya Sjuman memang menggarap film yang komersial ini. “Siapa bilang saya tidak pernah membuat film komersial. Saya selalu membuat film dengan perhitungan komersial. Waktu memproduksi film “Bulan Di Atas Kuburan”, saya memperhitungkan sentimen jutaan orang Batak”, katanya.Film ini memang “jatuh” di pasaran. Lalu sentimen apa yang dibangkitkan dengan film ini? “Tokoh Miranti adalah tokoh idaman. Baik pria mupun wanita. Dia cantik tapi sederhana dalam berfikir. Ini berarti hidupnya sangat intensif. Cintanya total, tidak kalkulatif”, katanya. Lalu dia menyambut lagi bahwa pengertiannya tentang komersial lain dengan pengertiannya para boker film. “Buat saya cerita adalah modal utama. Bukan seperti para booker yang mengartikan komersial sebagai kumpulan resep : sekian persen sex, sekian persen berantem”. Dan untuk “jualannya” kali ini Sjuman agaknya juga tidak tanggung-tanggung. Dia menggunakan hampir semua nama yang sekarang sedang ada di pasar. Yeni Rahman,ada Roy Marten, Roby Sugara, Rae Sita, Rima Melati, Chitra Dewi, Maruli Sitompul, dan seabrek nama lain. “All stars”lah pokoknya.





























2 komentar:

  1. film bagus ni ko ga pernah di puter lagi ? di tv swasta dong puter plizzzzzzz

    BalasHapus