Jumat, 01 Juli 2011

Sakuddei, The / 1974

Sakuddei, The

Para Sakuddei tinggal di Pulau Siberut di lepas pantai barat Sumatera, Indonesia. Mereka adalah komunitas kecil dengan bahasa khas mereka sendiri dan kehidupan sosial dan keagamaan. Film ini menarik kontras bergerak dan dramatis antara cara hidup mereka dan tekanan masyarakat Indonesia modern pada mereka: uang, Islam, polisi dan administrator, perusahaan kayu * RAI.

Off the coast of Sumatra live the Sakuddei, completely cut off from the outside world. Here is an egalitarian society, in near perfect harmony with the environment. There are no leaders, men and women are equal, peace is cherished. We see how this Utopian way of life is threatened by encroaching civilization.

Series
Disappearing World, Series
Language
English
Country
Great Britain
Medium
Film; Video; Film. 16mm. sd. col. 53 min. Videocassette. VHS. col. 53 min.
Technical information
Black-and-white / Sound
Year of release
1974
Availability
Hire (film - RAI FIlm & Video Library) Sale (video - RAI, Granada); 2000 sale: £50.00 (+VAT +p&p)
Notes
Broadcast on ITV 12/74. Reviewed by Barbara E Ward in ‘RAIN’ Vol 8 No 10 (1975).
Subjects
Anthropology
Keywords
Indonesia; Sakuddei

Director
John Sheppard
Contributor
Reimar Schefold

Type
Film
Format
16mm
Para Sakuddei adalah sebuah kelompok etnis, salah satu dari sedikitnya sebelas, di pulau Siberut, Indonesia. Siberut adalah utara dari Kepulauan Mentawai yang terletak 130 km (81 mil) di sebelah barat lepas pantai Sumatera. TheSakuddei tinggal di selatan pusat Siberut dalam masyarakat egaliter, terputus dari dunia luar. Mereka berbicara dengan dialek bahasa Melayu-Polinesia Mentawai.

Masyarakat mereka telah digambarkan sebagai tanpa kelas, egaliter, tanpa kepemimpinan dan peperangan dan dengan kesetaraan antara pria dan wanita. Mereka digambarkan sebagai damai hidup harmonis dengan lingkungan mereka dan dengan kelompok lain [1] [2]. Menurut Bakker (2007), yang telah sering dihindari Sakuddei kampanye modernisasi dengan mundur ke daerah pedalaman Siberut yang

Melalui sejarah diketahui, sejak para misionaris mulai konversi penduduk asli ke dalam agama Kristen, profil etnografis masyarakat Siberut telah erat diamati oleh antropolog banyak. Catatan paling awal dari orang pulau oleh Sir Thomas Raffles, yang setelah mengunjungi pulau itu pada tahun 1821, berkomentar "Saya membuat penemuan lebih lanjut dalam kepulauan ini, di mana saya menemukan populasi yang lebih disukai masih dan, jika mungkin, masih lebih lugu. Jika saya terus dalam arah ini, saya mungkin mengharapkan suatu tempat untuk menemukan "Taman Eden", dan keturunan orang tua pertama kita "[2]. Konversi pertama dari masyarakat adat dimulai oleh Misionaris Italia pada tahun 1912, meskipun upaya sebelumnya terbuat dari 1911 telah mengakibatkan dalam pembunuhan Pendeta misionaris bernama Mr Lett pada 1916. Ini adalah usaha pertama yang dilaporkan di eliminasi dari budaya etnis lokal perdukunan [2]. Beberapa imam Katolik memahami nuansa budaya etnis dan banyak mengadopsi dari kebiasaan etnis seperti memakai manik-manik sambil menawarkan khotbah selama misa [2] Namun, pada tahun 1917, JFK Hansen, Belanda Kapten Angkatan Darat, adalah kritis terhadap kebiasaan pagan masyarakat setempat dan bertanya-tanya bagaimana kebiasaan ini bisa putus asa. [. 2]

Pada awal 1990-an, rencana yang sedang terjadi untuk mengembangkan hutan hujan dari Kepulauan Mentawai dimana penduduk asli Siberut, yang Sakuddei, salah satu klan beberapa Siberut hidup, menjadi perkebunan kelapa sawit, sebagai proposisi komersial. Pemerintah Indonesia juga belum menolak untuk konversi ini sejak sawit, item diimpor, dapat diproduksi dalam skala besar secara lokal, yang akan menghemat devisa dan suplemen ekonomi lokal negara. Pemerintahan kabupaten pada satu tahap, pada 1980-an, bahkan telah memerintahkan menghentikan ritual perdukunan dan kepemilikan secara paksa pernak-pernik etnis perdukunan, yang kemudian dihentikan. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, dengan publisitas internasional untuk orang-orang etnis lokal, melalui berbagai saluran media, daerah tempat tinggal Sakuddei telah menarik kedatangan wisatawan, yang kini diidentifikasi sebagai manfaat ekonomi. [2]

Meskipun upaya oleh berbagai lembaga internasional untuk mempengaruhi pengambilan keputusan melanggar peradaban kelompok etnis lokal, perusahaan kayu Filipina telah diberikan konsesi penebangan di daerah mereka, [2] [4] yang mengancam cara hidup khas mereka. Semua ini terjadi di daerah tersebut meskipun telah dinyatakan sebagai "Cagar Biosfer" oleh UNESCO, pada tahun 1981. World Wide Fund for Nature (WWF) adalah bertahan dengan upaya konservatif di asosiasi dengan Universitas Andalas Sumatera Barat "untuk mempelajari dan memantau kondisi sosial ekonomi dan biotik di Siberut dan sisanya dari Mentawai". [2]

Bisht dan Bankoti (2004) menyatakan bahwa setidaknya ada 11 komunitas budaya yang berbeda di Pulau Siberut [5] Antropolog Universitas Leiden, Reimar Schefold, menghabiskan beberapa tahun tinggal di Siberut antara Sakuddei tersebut.. Menurut Schefold, "Semuanya dari orang ke babi, batu untuk cuaca, memiliki jiwa sendiri yang cukup terpisah dari 'tuan rumah' dan bebas berkeliaran seperti keinginan Itulah mengapa Anda melihat semua orang yang memiliki pola yang berbeda tato. - -. mereka ingin memastikan bahwa semangat mereka dapat mengenali tubuh yang tepat ketika datang kembali dari perjalanan malam nya "[6] Namun, angin perubahan yang mempengaruhi generasi muda klan Sakuddeis 'seperti yang diamati oleh salah satu pemimpin tua mereka, dikenal sebagai rimata, yang mengatakan:
"" Anak-anak saya tidak seperti saya, saya ingin tato mereka,. Dan mereka menolak. Mereka ingin menjadi modern. Jika itu yang mereka inginkan, tidak apa-apa dengan saya. Tapi aku suka tato dan cawat saya. Saya Mentawai sampai aku mati [2]. "

Perumahan

Rumah tradisional mereka, sebuah "rumah panjang uma", dibangun di atas panggung [7]. [8] Ini rumah tradisional, terletak di sepanjang tepi sungai, adalah tempat upacara resmi dikenal sebagai punen diadakan, ketika seluruh marga berkumpul di sini. Namun, dalam kondisi normal rimata dan seisi rumahnya berada di uma, yang berbeda dari habitat yang dikembangkan oleh Belanda sebagai ghetto tebal dihuni selama pemerintahan kolonial mereka. [2]

Umumnya, lay out rencana Uma, bangunan tradisional umum untuk orang yang tinggal di Siberut, telah diuraikan oleh Reimar Schefold, sebagai struktur tiga bagian dengan beberapa lantai. The Gables miring keluar dengan sejumlah filials. Ini memiliki dinding luar yang miring. Atap muncul dalam bentuk pelana dan struktur dibangun dengan kayu dengan derajat perbedaan antara atap dan ujung. Alasan praktis dan sosial, nilai-nilai estetika, representasi simbolik adalah atribut utama dari struktur ini. Hal ini juga mengatakan bahwa banyak kali simbolisme meliputi desain bangunan. [9]

Pada tahun 1980, Jowa I. Kis-Jovak mencatat bahwa selama masa remaja, beberapa anak laki-laki Sakuddei membangun sendiri sebuah rumah khusus. [10]

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar