Kamis, 07 Juli 2011

Indonesia: In Cold Blood / 1992

Indonesia: In Cold Blood

Alternative title
Cold Blood: The Massacre of East Timor
Sebuah cerita tentang penindasan Timor Timur dari invasi tahun 1975 sampai dengan pembantaian Santa Cruz pada tahun 1991. Pemakaman massal, ditahan selama demonstran muda yang terbunuh berubah menjadi pawai damai ke pemakaman Santa Cruz. Pasukan Indonesia menembaki kerumunan tanpa peringatan, namun wartawan sana untuk memfilmkan pembantaian.

Director
Max Stahl; Peter Gordon
Producer
Peter Gordon


Series
First Tuesday, Series
Language
English
Country
Great Britain
Medium
Video; Videocassette. VHS. col. 52 min.
Year of release
1992
Availability
Sale; 1999 sale: £6.00 (inc. VAT +p&p)
Notes
Broadcast on ITV on 7/1/92 as COLD BLOOD: THE MASSACRE OF EAST TIMOR.
Subjects
Politics & government
Keywords
East Timor; human rights; Indonesia

Pembantaian Santa Cruz

Pembantaian Santa Cruz (juga dikenal sebagai pembantaian Dili) adalah penembakan Timur demonstran pro-kemerdekaan Timor di pemakaman Santa Cruz di ibukota, Dili, pada 12 November 1991, selama pendudukan Indonesia di Timor Timoer

Pada bulan Oktober 1991 sebuah delegasi ke Timor Timur terdiri dari anggota dari Parlemen Portugis dan dua belas jurnalis direncanakan selama kunjungan dari Pelapor Khusus PBB untuk Hak Asasi Manusia tentang Penyiksaan, Pieter Kooijmans [1]. Pemerintah Indonesia keberatan dengan inklusi dalam delegasi Jill Jolliffe, seorang wartawan Australia itu dianggap sebagai yang mendukung gerakan kemerdekaan Fretilin, [2] [3] dan Portugal kemudian dibatalkan delegasi. Para aktivis demoralisasi pembatalan kemerdekaan di Timor Timur, yang berharap untuk menggunakan kunjungannya untuk meningkatkan profil internasional sebab mereka [4]. Ketegangan antara pemerintah Indonesia dan Timor Timur pemuda naik di hari-hari setelah pembatalan Portugal. Pada tanggal 28 Oktober, pasukan Indonesia telah menemukan sekelompok anggota perlawanan di Gereja Motael Dili. Konfrontasi pun terjadi antara aktivis pro-integrasi dan orang-orang di gereja, ketika itu selesai, satu orang di setiap sisi sudah mati. Sebastião Gomes, seorang pendukung kemerdekaan untuk Timor Timur, diambil dari gereja dan ditembak oleh tentara Indonesia, dan integrasi aktivis Afonso Henriques ditikam dan dibunuh selama pertarungan. [5]

Sejumlah orang asing datang ke Timor Timur untuk mengamati delegasi Portugis, termasuk independen wartawan AS Amy Goodman dan Allan Nairn, dan Inggris kamera Max Stahl. Mereka menghadiri upacara peringatan untuk Gomes pada tanggal 12 November, di mana beberapa ribu pria, wanita, dan anak-anak berjalan dari Gereja Motael ke pemakaman Santa Cruz di dekatnya. Sepanjang jalan, anggota kelompok mengeluarkan spanduk protes dan Timor bendera, meneriakkan slogan-slogan, dan mengejek tentara Indonesia dan polisi [6] Penyelenggara protes dipertahankan ketertiban selama protes;. Meskipun keras, kerumunan itu damai dan tertib, dengan sebagian besar laporan [7]. Ini adalah demonstrasi terbesar dan paling terlihat melawan pendudukan Indonesia sejak tahun 1975

Selama konfrontasi singkat antara pasukan Indonesia dan demonstran, Mayor Gerhan Lantara ditikam [9] Stahl klaim Lantara telah menyerang seorang gadis membawa bendera Timor Timur, dan aktivis Constancio Pinto FRETILIN laporan kesaksian dari pukulan dari tentara Indonesia dan polisi.. [ 10] [11] Ketika prosesi pemakaman tiba, bagian terdepan prosesi memasuki pemakaman sementara banyak melanjutkan protes mereka sebelum tembok makam, melambaikan bendera dan meneriakkan slogan-slogan pro-kemerdekaan. Pasukan Indonesia telah berdiri selama waktu ini, maka kelompok baru 200 tentara Indonesia muncul dan mulai menembak [12] Kabur orang berlari melalui pintu masuk utama dan lebih dalam ke pemakaman dan dikejar oleh tentara..

Pembantaian ini disaksikan oleh dua wartawan Amerika-Amy Goodman dan Allan Nairn (yang juga menyerang)-dan terekam di rekaman video oleh Max Stahl, yang syuting menyamar untuk Yorkshire Television. Sebagai Stahl memfilmkan pembantaian itu, Goodman dan Nairn mencoba untuk "melayani sebagai perisai bagi orang Timor" dengan berdiri di antara mereka dan tentara Indonesia. Para tentara mulai memukuli Goodman, dan ketika Nairn pindah ke melindunginya, mereka memukulinya dengan senjata mereka, patah tengkoraknya [13]. Kru kamera berhasil menyelundupkan rekaman video ke Australia. Mereka memberikannya kepada Saskia Kouwenberg, seorang wartawan Belanda untuk mencegah disita dan disita oleh pihak berwenang Australia, yang menundukkan kru kamera untuk pencarian jalur-ketika mereka tiba di Darwin, telah memberi informasi oleh Indonesia. Rekaman video itu digunakan dalam film dokumenter Selasa Pertama In Cold Blood: Pembantaian Timor Timur, yang ditunjukkan di ITV di Inggris pada Januari 1992, serta banyak lainnya, dokumenter lebih baru. Rekaman Stahl, dikombinasikan dengan kesaksian Nairn dan Goodman dan lain-lain, menyebabkan kemarahan di seluruh dunia. [14]

Setidaknya 250 orang Timor Timur tewas dalam pembantaian itu [15]. Salah satu yang tewas adalah Selandia Baru, Kamal Bamadhaj, seorang mahasiswa ilmu politik dan aktivis hak asasi manusia yang berbasis di Australia. Meskipun pemerintah Indonesia menggambarkan insiden itu sebagai reaksi spontan untuk kekerasan dari para demonstran atau "kesalahpahaman", [16] dua faktor meragukan karakterisasi mereka. Salah satunya adalah sejarah didokumentasikan kekerasan massal yang dilakukan oleh tentara Indonesia di tempat-tempat seperti Quelicai, Lacluta, dan Kraras [17]. Faktor lain adalah serangkaian pernyataan dari politisi dan pejabat di Indonesia, membenarkan kekerasan militer. Try Sutrisno, Panglima-in-Kepala pasukan Indonesia, mengatakan, dua hari setelah pembantaian: "Angkatan Darat tidak dapat diremehkan Akhirnya kami harus menembak mereka penjahat seperti ini agitator harus ditembak, dan mereka akan ...... "

Christopher Wenner

Christopher Wenner (lahir 6 Desember 1954) adalah seorang jurnalis Inggris dan mantan presenter televisi Inggris. Pada tanggal 14 September 1978, Wenner bergabung program televisi anak-anak Inggris, Blue Peter. Namun, ia meninggalkan pada tanggal 23 Juni 1980 (pada hari yang sama sebagai co-presenter nya Tina Heath), dengan kesepakatan bersama, untuk menjadi seorang jurnalis. Pada tahun 1985, sementara bekerja sebagai koresponden perang di Beirut, ia hilang, dia muncul lagi, aman dan baik, setelah 18 hari. Pada tahun 1991, ia menembak rekaman demonstrasi di Dili, Timor Timur, sebelum pembantaian dan selama pembantaian itu sendiri. Dia difilmkan di pemakaman Santa Cruz di antara mati dan sekarat, sebagai prajurit maju dalam operasi yang terorganisasi dengan baik terhadap kerumunan besar warga Timor Timur terlibat dalam protes damai. Itu adalah cuplikan Wenner yang membawa penderitaan rakyat Timor Timur untuk perhatian dunia. Pada tahun 1999 Wenner kembali ke Timor Timur dan laporan dari sana. di bawah nama Max Stahl. memenangkan Penghargaan Rory Peck 2000 untuk jurnalisme perang hard news. Wenner adalah salah satu wartawan Barat pertama untuk mengenali ruang lingkup ketegangan di Chechnya, masuk sana dengan, pembuat film kamera dan penulis Peter Vronskii pada tahun 1992 untuk melaporkan memisahkan diri republik dan penyelundupan senjata nuklir bahan untuk televisi yang diproduksi Kanada khusus The Hunt for Red Mercury / Pada tahun 1998, sementara bekerja sebagai seorang jurnalis ITN untuk Channel 4, Wenner dipukuli oleh warga sipil Serbia selama protes massal. Dia kembali ke Blue Peter pada tahun 1983 dan 1998 untuk merayakan ulang tahun acara. Dia sekarang menjadi ayah dari dua, dan berjalan perusahaan produksi sendiri, serta melanjutkan karirnya di jurnalisme.

Max Stahl adalah pemenang penghargaan juru kamera, penulis, sutradara dan produser yang telah bekerja di depan dan di belakang kamera di seluruh dunia televisi. Selama lebih dari dua puluh tahun film-filmnya - untuk Saluran Inggris ITV 3 & 4, BBC, dan penyiaran nasional di Perancis, Jerman, Skandinavia, Australia, Kanada dan Amerika Serikat - telah ditunjukkan di seluruh dunia. Dia telah tinggal dan difilmkan di Amerika Tengah, Timur Jauh, bekas Uni Soviet, Timur Tengah dan Eropa. Sebagai produser, sutradara penulis, dan juru kamera dia telah bekerja dengan perusahaan-perusahaan utama AS Discovery, National Geographic, dan PBS, dengan NHK (Jepang), NRK (Norwegia), ZDF & NDR (Jerman), Gamma / AntenneII (Prancis), RTP ( Portugal) serta Inggris & Australia utama penyiar. Max memenangkan beasiswa ke Universitas Oxford, kemudian mulai di teater sebagai aktor dan sutradara di Inggris. Dia mempresentasikan program anak BBC yang paling populer, Blue Peter, selama dua tahun. Lalu ia membentuk sebuah perusahaan independen dan membuat dokumenter, berita dan fitur untuk Inggris, TV Eropa dan di seluruh dunia, di Amerika Latin, negara-negara bekas komunis, Kaukasus, Baltik dan Balkan, dan menulis naskah untuk film. Max mungkin paling dikenal di seluruh dunia untuk film-film tentang Indonesia dan Timor Timur. Dia difilmkan pembantaian Dili 1991 lebih dari 400 demonstran damai dibunuh oleh tentara Indonesia, 'melanggar' kisah Timor Timur secara internasional. Gambar-Nya dalam empat dokumenter besar di sana lebih dari sepuluh tahun dan sejumlah laporan berita memainkan bagian penting dalam memaksa referendum akhirnya diberikan - sembilan tahun kemudian - ke Timor Timur. Gambar-Nya dari pegunungan - di mana ia sendiri tinggal pada bulan September 1999 ketika semua wartawan TV lainnya melarikan diri serangan mematikan dari bahasa Indonesia yang disponsori milisi - memainkan peran kunci dalam memaksa intervensi PBB yang akhirnya berhasil mengakhiri pendudukan Timor. Pada tahun 1999 Max diajarkan pembuatan film dan menghasilkan serangkaian film-film pendek yang dibuat dari perspektif yang berbeda dalam konflik Balkan ditulis oleh orang-orang lokal dari komunitas yang berbeda dalam konflik. 2000 sampai 2002 ia telah didukung oleh LSM yang bekerja di daerah pada proyek memeriksa Keadilan dan peran PBB setelah pembunuhan di sana. Pada tahun itu dan Max berikutnya memenangkan serangkaian penghargaan utama di Festival Film New York dan di Masyarakat Televisi Kerajaan Inggris, dan kemudian memenangkan penghargaan utama dunia untuk jurnalisme kamera independen, Rory Peck Award, yang didukung oleh Inggris dan penyiaran dunia .

Santa Cruz Investigation 12/07/94 - East Timor

Santa Cruz Cemetery Massacre (Rushes) - East Timor

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar