Kamis, 30 Juni 2011

Jero on Jero: A Balinese Trance Seance Observed / 1981

Jero on Jero: A Balinese Trance Seance Observed

Subtitle
Balinese trance seance observed, A
Balinese spirit medium, Jero Tapakan, views a video recording of a film featuring herself entitled A BALINESE TRANCE SEANCE. She comments on the film and explains the seance proceedings.
Language
English
Country
United States
Medium
Film; Film. 16mm. sd. col. 17 min.
Technical information
Black-and-white / Sound
Year of release
1981
Availability
Hire
Uses
Undergraduates, postgraduates. *RAI
Subjects
Anthropology
Keywords
Bali; Indonesia; seances; spiritualism; trances

Director
Linda Connor; Patsy Asch; Timothy Asch
Type
Film
Format
16mm
Sebuah pemanggilan arwah Trans Bali
Membawa persembahan beras, bunga, dan anyaman daun kelapa, klien kunjungi Jero di kuil rumahnya untuk menentukan penyebab kematian anak mereka. Jero anglo dupa sebuah lampu, taburan air suci, dan membacakan mantra-mantra sebagai pendahuluan ke trans. Beberapa nenek moyang dan akhirnya anak muda berbicara melalui suaranya, mengungkapkan sifat kematian prematur (sihir) dan keinginannya untuk kremasi. Berbeda dengan film-film lain tentang trans Bali yang fokus pada pertunjukan spektakuler komunitas,, film ini memberikan pandangan akrab dari proses menarik dari komunikasi antara Jero, roh, dan kliennya yang pada satu titik meneteskan air mata.

Jero pada Jero: Sebuah pemanggilan arwah Trans Bali Diamati
Pada tahun 1980, antropolog Linda Connor dan Tim pembuat film dan Patsy Asch kembali ke Bali dengan rekaman kaset video dari A pemanggilan arwah Trance Bali. Film yang dihasilkan menyajikan beberapa reaksi dia Connor saat dia melihat dan mendengarkan dirinya sendiri untuk pertama kalinya. Jero memiliki kesempatan unik untuk secara spontan dan sadar bereaksi dan merenungkan pengalaman kepemilikan. Komentarnya memberikan wawasan tentang bagaimana ia merasa, sementara yang dimiliki, pemahamannya tentang ilmu sihir, dan kerendahan hati di hadapan dunia supranatural. Pikiran yang lebih biasa ini terungkap juga, misalnya pentingnya penampilan halus rumahnya. Jero Pada Jero bisa paling bermanfaat digunakan sebagai pendamping ke A pemanggilan arwah Trans Bali, yang akan ditampilkan pertama dan diikuti dengan diskusi, sebelum respon skrining sendiri Jero Tapakan itu.


Linda Connor
Linda Connor telah membuat gambar-gambar sejak usia 10. Setelah belajar di bawah master, Aaron Siskin dan Harry Callahan, Linda berangkat pada perjalanan yang telah membawanya ke tempat-tempat eksotis di seluruh dunia.

Foto Linda muncul di lebih dari 40 koleksi terkemuka termasuk Institut Seni Chicago, Museum of Modern Art (NYC), San Francisco MoMA dan Museum Victoria & Albert di London.

Linda Connor (lahir November 18, 1944) adalah seorang fotografer Amerika yang foto-foto lokasi spiritual dan eksotis termasuk India, Meksiko, Thailand, Irlandia, Peru, Nepal, Mesir, Hawaii dan Southwest Amerika [1].

Connor belajar di Sekolah Desain Rhode Island dan menerima gelar Master dari Illinois Institute of Technology.

Foto Connor muncul dalam sejumlah buku, termasuk Journey Spiral, katalog pameran nya di Museum Fotografi Kontemporer pada tahun 1990. Connor dianugerahi National Endowment for hibah Seni pada tahun 1988 dan 1976, dan menerima Fellowship Guggenheim pada tahun 1979. Pekerjaan Connor termasuk dalam koleksi Institut Seni Chicago, Museum of Modern Art, San Francisco Museum of Modern Art, dan Museum Victoria & Albert di London.

Gambar Connor mencatat termasuk foto kain seremonial hati-hati melilit batang pohon di Bali, petroglyphs tersembunyi di tempat tinggal tebing Arizona, jejak bintang di Meksiko, dan lilin nazar cermat mengatur ritual upacara di Chartres.

Connor adalah seorang profesor di Departemen Fotografi di San Francisco Art Institute di mana ia telah mengajar sejak tahun 1969 [2]. Dia juga merupakan direktur pendiri San Francisco Bay Area kelompok nirlaba, PhotoAlliance.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar