Senin, 07 Februari 2011

SLAMET RAHARDJO / SLAMET RAHARDJO DJAROT / 1971-2004



SLAMET RAHARDJO

SLAMET RAHARDJO DJAROT
ACTOR & FILM DIRECTOR




SEPUTIH HATINYA SEMERAH BIBIRNYA 1980 SLAMET RAHARDJO
Director
BUKIT PERAWAN 1976 OSTIAN MOGALANA
Actor
NOPEMBER 1828 1978 TEGUH KARYA
Actor
KAWIN LARI 1974 TEGUH KARYA
Actor
PERKAWINAN DALAM SEMUSIM 1976 TEGUH KARYA
Actor
KEMBANG KERTAS 1984 SLAMET RAHARDJO
Director
SOUTHERN WINDS 1993 SLAMET RAHARDJO
Director
RANJANG PENGANTIN 1975 TEGUH KARYA
Actor
KASMARAN 1987 SLAMET RAHARDJO
Director
BADAI PASTI BERLALU 1977 TEGUH KARYA
Actor
TJOET NJA DHIEN 1986 EROS DJAROT
Actor
LOST CHILD, THE 1992 SLAMET RAHARDJO Television film Director
TERAN BULAN DI TENGAH HARI 1988 CHAERUL UMAM
Actor
KANTATA TAQWA 1992 EROS DJAROT
Director
DI BALIK KELAMBU 1983 TEGUH KARYA
Actor
LANGITKU RUMAHKU 1989 SLAMET RAHARDJO
Director
TELEGRAM 2001 SLAMET RAHARDJO
Director
INFATUATION 1989 SLAMET RAHARDJO
Director
PUTERI GUNUNG LEDANG 2004 SAW TEONG HIN
Actor
REMBULAN DAN MATAHARI 1979 SLAMET RAHARDJO
Director
CINTA PERTAMA 1974 TEGUH KARYA
Actor
PONIRAH TERPIDANA 1983 SLAMET RAHARDJO
Actor.Director
PASIR BERBISIK 2001 NAN T. ACHNAS Drama Actor
KODRAT 1986 SLAMET RAHARDJO
Actor.Director
MARSINAH 2001 SLAMET RAHARDJO
Director
WADJAH SEORANG LAKILAKI 1971 TEGUH KARYA
Actor.


SLAMET RAHARJO
Cukup bangga dan senang, dia dosen penyutradaraan saya waktu kuliah di IKJ. Walaupun jarang datang ngajar, tetapi cukup banggalah menjadi murid dia. Tapi sayangnya di kelas penyutradaraan kita diajarkan secara teoritis saja mengenai sutradara. Yang dimana diajarkan karakter penokohan saja. Kita banyak belajar dari sudut sinematography-nya saja dalam penyutradaraan. Tetapi kurang diajarkan bagaimana mengarahkan, mengolah dan memunculkan akting dari pemain kita dilapangan. Seharusnya kelas sutradara harus mengambil 2 atau lebih semester di fakultas teater untuk pengarahan pemain kita. Karena pengalaman saat saya membuat karya akhir untuk ujian, saya terbentur pada persoalan, si pemain bertanya, saya harus bagaimana? Saya bingung untuk hal itu. Karena memang kita tidak diajarkan. Banyak yang harus dipelajari dari seni pengolahan akting ini. Dan ternyata ada trik untuk hal itu, yang secara kurikulum teater itu ada. Jadi sayang saja kita tidak mendapatkan pelajaran tentang hal itu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar