Selasa, 08 Februari 2011

BAJING IRENG DAN JAKA SEMBUNG /WARRIOR AND THE NINJA / 1983

JAKA SEMBUNG DAN BAJING IRENG


WARRIOR AND THE NINJA, Alias THE WARRIOR 2, alias JAKA SEMBUNG & BERGOLA IJO

Bajing Ireng dan Jaka Sembung (Internasional: The Warrior 3) adalah film aksi laga epos dewasa tahun 1985 dari Indonesia yang disutradarai oleh Tjut Djalil dan dibintangi oleh Barry Prima dan Alex Kalangi. Cerita film ini dibuat berdasarkan serial komik Indonesia "Jaka Sembung" karya komikus terkenal Indonesia Djair Warniponakanda, yang juga mengambil peran kecil dalam film ini. Film ini didistribusikan oleh Rapi Films dan dirilis Juni 1985.

Film ini merupakan sekuel dari film Si Buta Lawan Jaka Sembung tahun 1983 yang sangat sukses kala itu, mengikuti kesuksesan film pertamanya, Jaka Sembung Sang Penakluk (1981). Film ini juga adalah film terakhir dari serial trilogi film Jaka Sembung yang diproduksi oleh Rapi Films, walaupun diikuti sebuah sekuel berjudul Jaka Sembung dan Dewi Samudra pada tahun 1990. Film ini memperoleh nominasi untuk Pemeran Pembantu Pria Terbaik (El Manik) dalam Festival Film Indonesia 1984.
Dendam Balung Wesi terhadap Ki Sapu Angin guru Jaka Sembung tak pernah padam membuat ia menjadi pembunuh dan melakukan perbuatan yang membabi buta karena dipengaruhi oleh ilusinya. Kehebatan pendekar sesat ini segera dimanfaatkan oleh seorang Demang, yaitu Juragan Asmara Cakradiningrat yang menjadi orang kepercayaanKompeni Belandadalam menindas setiap perjuangan rakyat didaerah Pasundan. Selain Balung Wesi, Juragan Asmara menghimpun pula beberapa pendekar sesat untuk memerangi perjuangan rakyat yang dipimpin oleh Jaka Sembung. Sebagai seorang Pendekar yang disegani oleh Kompeni. Dalam perjuangannya melawan Kompeni yang dipimpin oleh Kapten De Koneng, Jaka Sembung dibantu oleh seorang pendekar wanita bernama Bajing Ireng. Bajing Ireng sebelumnya sudah berjuang melawan Kompeni seorang diri, dimana dia berlaku sebagai pencuri budiman, yaitu mencuri harta orang-orang kaya kepercayaan Kompeni maupun milik Kompeni sendiri untuk dibagikan pada rakyat yang miskin dan menderita. Dalam perjuangannya, Jaka Sembung dan Bajing Ireng selalu dilindungi oleh gurunya masing-masing, yang masa sebelumnya para guru itu saling punya kaitan peristiwa sebelumnya dengan para pendekar sesat itu. Segala macam peristiwa dan penderitaan dialami baik oleh Jaka Sembung maupun Bajing Ireng dalam perjuangannya. Dan Musuh yang dihadapinya bukan saja para penjajah Kompeni, tapi juga bangsa sendiri yang rela menjual tenaga dan nyawanya untuk kepentingan sang penjajah. Setelah melihat tekad dan keberanian dari Jaka Sembung dan Bajing Ireng, maka rakyat Pasundan bangkit kembali semangatnya untuk berjuang melawan kezaliman dan keserakahan Kompeni beserta pendukungnya. Akhirnya dengan semangat yang menyala dan dukungan segenap masyarakat / rakyat Jaka Sembung dan Bajing Ireng akhirnya dapat menumpas Kompeni dibawah pimpinan Kapten De Koneng serta Juragan Asmara Cakradiningrat serta pengikutnya.

TRILLER


FULL MOVIE



FULL MOVIE PART




 
 
Jika Anda pernah melihat wawancara Mondo Macabro dengan Barry Prima, Anda tahu bahwa dia tidak terlihat terlalu baik pada film-film eksploitasi yang membuatnya salah satu bintang terbesar di Indonesia selama 80-an, juga tidak dia pegang di harga tinggi siapa yang akan mencari seperti film keluar. Nah, coba tebak, Barry? Aku akan terus menonton film buruk Anda yang lama, karena mereka mengagumkan dan kau dewa. Jadi sekrup Anda - eh, dalam cara yang paling hormat dan heteroseksual mungkin, yaitu.
Bajing Ireng Dan Jaka Sembung - alias The Warrior dan Ninja, alias Prajurit 3 - adalah Barry ketiga pergi-di sekitar bintang-membuat perannya sebagai pahlawan Jaka Sembung *. Sejujurnya, saya belum melihat film kedua dalam seri, Si Buta Iawa Jaka Sembung, tetapi Houseinrlyeh indah dan berbakat telah menulis review yang sangat menyeluruh itu ke arah The Horror!? jika Anda ingin mendapatkan sampai dengan kecepatan. Sedangkan untuk entri ini, itu dipimpin oleh H. Djut Djalil, yang juga diarahkan Mistik di Bali, Lady Terminator dan penggoda Berbahaya, yang menjadi pertanda sangat baik untuk Bajing Ireng Jaka Sembung murah memang.Sebagai musik pengantar sedih akan menunjukkan, film ini dimulai dengan hal-hal yang cukup banyak sudah dalam crapper untuk pahlawan kami dan umat-Nya. Sebagai permulaan, penduduk Jawa masih belum keluar dari bawah tumit booting tirani mereka bajingan Belanda. (Pengungkapan penuh: Saya seperempat Belanda .... dan 100% bajingan.) Untuk membuat hal-hal buruk, letusan gunung berapi telah memaksa pejuang kebebasan benar Jaka Sembung dan sesama penduduk desa meninggalkan rumah mereka untuk mencari keselamatan di tempat lain. Setelah perjalanan panjang melalui padang gurun khidmat kering, mereka datang atas sebuah kota yang berada di bawah kendali Kapten De despotik Koeneng, yang, sebagaimana yang sering terjadi dengan jenis kolonialis, memelihara ketertiban melalui kader kolaborator lokal yang mencakup segala macam dukun jahat dan tak bermoral wielders sihir hitam.


 

Meskipun apa yang Anda mungkin berpikir, meskipun, ternyata bahwa kami layanan Jaka Sembung itu mungkin tidak diperlukan, karena kota ini sudah memiliki pejuang kemerdekaan benar sendiri. Itu akan Bajing Ireng (Zurmaini), yang merupakan wanita petani sederhana pada siang hari dan, pada malam hari, keledai-menendang wanita ninja yang mencuri kekayaan dari penjajah putih untuk distribusi di kalangan warga kota miskin. Tentu saja, karena tidak ada yang dapat membayangkan bahwa orang lain bisa sama awesome Jaka Sembung, kekuatan yang akan menganggap bahwa dia bertanggung jawab untuk kejahatan-kejahatan ini, dan memulai pemerintahan teror terhadap penduduk kota dalam rangka untuk mengguncangnya keluar. Ini memang membawa pahlawan kita keluar dari persembunyian, dan juga ke dalam aliansi dengan Bajing Ireng, yang membuat untuk beberapa adegan spektakuler cantik pasukan Belanda yang dikirim oleh mereka gorily fu gabungan.

Jika semua kepergian pada suara terlalu tenang untuk selera Anda, biarkan saya menunjukkan bahwa, sementara itu, letusan gunung berapi yang terlihat di awal film ini telah membebaskan seorang prajurit yang tak dapat dihancurkan dan tampaknya benar-benar gila yang terbatas pada perut bumi beberapa waktu lalu oleh master tua Jaka Sembung itu. Guy gunung berapi, seperti yang akan saya memanggilnya, kemudian Rampage melalui pedesaan, memukuli orang dengan pohon-pohon tumbang dan memberikan mereka luka bakar derajat ketiga dengan tangannya, sambil mendengus dan menggeram seperti Bonobo fanatik. Belanda, mewujudkan hal yang baik ketika mereka melihat satu, memutuskan untuk merekrut orang ini bersemangat untuk tujuan menempatkan dibayarkan ke rekening mereka dengan Jaka Sembung sekali dan untuk semua.



Konfrontasi yang dihasilkan memang cocok dekat, tapi Jaka akhirnya menyerukan kepada kekuatan gaibnya, memberikan pukulan kepada Guy Volcano yang benar-benar menghancurkan dirinya menjadi potongan-potongan. Pahlawan kemudian merenung memiliki kepala Volcano Guy disampaikan kepada pasukan kolonial. Ini, tentu saja, hanya menimbulkan lebih banyak penderitaan bagi rakyat biasa, dan berbudi Jaka akhirnya harus menyerahkan diri kepada pihak berwenang untuk menghentikan itu. Hal ini pada gilirannya mengarah pada lukisan kemartiran yang duduk di tengah-tengah setiap film Jaka Sembung, dalam hal ini dengan Barry yang membentang di rak sebelum diikat bawah pendulum tajam pisau cukur. (Dan dalam saat ini bahwa kurangnya sub judul yang paling sangat dirasakan, karena kami non-Indonesia speaker tidak bisa diikut-sertakan ke speechifying semangat patriotik bahwa Prima terlibat dalam seluruh.) Tentu saja, getaran nyata dari urutan adalah bahwa, pada saat Barry akan melalui penderitaan-Nya, kita telah benar-benar tersedot ke logika moral film, dan bersemangat menunggu saat ketika Bajing Ireng akan muncul untuk membebaskan dia dan, dengan dia, membalikkan meja pada setan putih dan kroni-kroni mereka dengan finalitas gemilang.Dan ketika saat ini datang, memang merupakan kesempatan untuk banyak rejan dan berteriak. Bajing Ireng menunjukkan dengan tentara pemberontak di belakangnya warga kota, kebanyakan dari mereka perempuan, dan, setelah kacau, ditarik keluar pertempuran yang melibatkan semua tangan, dan Barry mengambil bagian dalam perkelahian paralel di mana masing-masing berjalan satu-satu terhadap satu dari bads besar. Dalam kasus Barry, itu mistik cacat yang berjuang hanya dengan tangan sambil duduk dalam posisi lotus. Ini tidak mungkin, pada kenyataannya, terdengar seperti sangat melibatkan pertandingan, tapi itu untuk Bajing Ireng kredit murah Jaka Sembung itu - atau mungkin kemauan saya sendiri untuk membeli ke alam semesta gila yang menyajikan - yang akhirnya menjadi cukup kinetik dan menarik. Untuk bagian Zurmaini, dia pasang off melawan penyihir jahat, memberikan menonjol film OMG saat ketika, dalam ledakan akhir marah, ia meraih lawannya dan secara harfiah air mata wajah sialan liburnya.Dengan dinding-nya ke dinding seni bela diri aksi, periode pengaturan, lintas-gender menendang pantat, dan sering satu-terhadap-semua pertempuran, Bajing Ireng Jaka Sembung murah mengingatkan saya tidak begitu banyak sebagai sekolah Shaw Brother tua bersama yang telah disuntik dengan dosis yang menyenangkan dari freakiness Indonesia mistik. Dan jika Anda tidak membaca bahwa sebagai pujian, Anda sedang membaca blog yang salah. Tentu saja, sebagai menegangkan seperti itu, film masih tidak hidup sesuai dengan absurditas demam Jaka Sembung dari asli, berpikir bahwa lebih merupakan bukti bar tinggi yang ditetapkan oleh bahasa Indonesia sampah bioskop secara keseluruhan daripada apapun nyata kekurangan pada Bajing Ireng bagian murah Jaka Sembung itu.Pada kenyataannya, relatif turun-ke-bumi sifat pendekatan film bekerja dalam beberapa cara untuk keuntungan perusahaan, seperti, dengan ketergantungan kurang pada pekerjaan kawat dan efek, kita bisa melihat lebih dari sebuah tampilan dari kedua Prima dan yang Zurmaini (atau mereka aksi ganda ') keterampilan dunia nyata sebagai seniman bela diri, yang, dalam kasus kedua, memang mengesankan. (Meskipun Zurmaini, sayangnya, adalah sakit dilayani oleh beberapa adegan aksi buruk malam waktu menyala.) Dengan kata lain, meskipun apa yang mungkin mengatakan, Barry Prima tidak ada perlu malu dari sini. Sungguh, Barry, saya akan berpikir bahwa fakta saja bahwa Anda membuat seorang pria yang benar-benar terlalu tua untuk menikmati jenis ini cambuk film melepas kemeja dan mabuk berputar di atas kepalanya dalam kegembiraan akan menjadi sumber kebanggaan bagi Anda. Itu benar, kataku bangga. (Meskipun mungkin tidak begitu banyak untuk saya.)* Saya awalnya berpikir bahwa Prima hanya membintangi trilogi awal film Jaka Sembung, tapi Jack J. dari En lejemorder jasa tilbage mengatur saya lurus: Ada dua lanjut Jaka Sembung film yang dibuat di tahun 90an di mana ia juga dibintangi.






















Tidak ada komentar:

Poskan Komentar