Senin, 07 Februari 2011

Dari SK 71 : Membina film nasional

Rusia membina film nasionalnya menutup Rusia dari semua film imfort. Dan baru, ketika Rusia mampu membuat film yang tak kala hebat dengan negara kapitalis, impor diijinkan dan orang Rusia telah amat tebal dengan kebanggaan akan film nasional.

Kalau Indonesia menutup impor filmnya, para produser kita pasti akan tiduran puas bung!, saya nyeletuk. Dan Sjuman ketawa, sambil meneruskan bicaranya. Dengan system totaliternya Rusia bisa berhasil membina filmnya. Tapi sudah pada titik dan fase tertentu hidup seni tidak lagi bisa dibinanya. Jiwa manusia yang kreatip dalam seni tidak bisa dibina. Dan itu mulai terasa diusia belakangan ini. Menurut Sjuman Di Indonesia cukup ada materi yang akan bisa menghasilkan sebuah film yang baik. Sutradara dan karyawan-karyawan dan bakat-bakat artis !

Pemerintah dapat menghidupkan dan mengepektifkan materi ini dengan data yang terkumpul dalam SK 71. Ambil umpamanya produksi film sejumlah 50/tahun. Dan ada ada 5 film yang sepenuhnya disponsori oleh SK 71, dikerjakan oleh team yang dibentuk dari yang terbaik dari tenaga di Indonesia. 5 film yang baik ditengah 45 film yang semata-mata komersil pasti akan merupakan kekuatan yang tidak kecil. Yakni bahwa yang laku di Indonesia bukan film-film yang kacau, tapi juga seperti film-film “melodi”, “Guest Who Come to Dinner”, “Dr Yekkil and Sister Hyde”, “Dr zhivabo”, “War and Peace”, dan lain-lain. Kemenangan kulturildari pembuatan film-film sutradara (director- movie) adalah kemampuan untuk membuka mata para produser kita agar kratip, imaginatif dan tidak hanya bermental dagang paku semata-mata. Disamping dengan sendirinya membuka pikiran pada gedung-gedung bioskop bahwa “selera publik selalu berubah” dan secara dinamis akan mencari film-film yang baik, tidak tetap diam pada selera-selera seks, kekerasan, hayal konnyol dan lain-lain. Seperti yang bisa dicatat dari reaksi-reaksi spontan dari publik yang mengujungi bioskop. Gedung-gedung bioskop bukan sekedar tempat berhayal, tapi adalah gedung dimana orang kota bisa belajar dan belajar melihat dimensi kehidupan yang selalu tak pernah habis kita minum sebagai manusia. Lima buah film yang dikerjakan oleh tenaga terbaik di Indonesia dan kemudian disertai dengan kampanye yang efektip pasti akan merupakan kekuatan yang luar biasa. Dan masalah kampanye ini dianggap oleh Sjuman sebagai factor yang amat penting dalam hal pembinaan dan kehidupan film. Asas dasar dari kampanye (yang pasti akan makan biaya yang besar) adalah menimbulkan gambaran yang hidup tentang film tersebut. Contoh riil dalam hal ini adalah kampanye yang berhasil dari “Love Story” yang kemudian pada banyak orang menimbulkan kekecewaan karena juga dibayangkan tentang film terbesar abad kedua-puluh, tidaklah sehebat yang dikatakan oleh kampanye luar negeri. Sambil mengatakan bahwa budget kampanye bisa sama besarnya dengan budget produksi. Sjuman mengkonstatir bahwa film nasional belum punya tradisi kampanye ini
dengan intensip.

Hanya 60 Persen ide
Masalah lain dalam film nasional adalah masalah perlengkapan tehnis. Berlainan dengan negara-negara barat, maka soal tehnis di Indonesia masih dianggap sebagai masalah yang sangat serius untuk bisa membuat film-film yang baik. Seakan-akan dikatakan bahwa hanya dengan keadaan dan kemampuan tehnis seperti sekarang ini, Indonesia tak akan mampu menghasilkan film-film yang baik. Tehnik diambil sebagai hambatan utama. Maka Sjuman membicarakan hal ini dengan mengambil contoh film yang dikerjakannya sendiri “LEWAT TENGAH MALAM”. Dia kemukakan bahwa memang dia tidak puas dengan film tersebut, karena hanya 60 persen dari ide yang sarat dibenaknya yang bisa dituangkannya dalam bentuk gambar. Diakuinya bahwa memang tidak bisa akan dilahirkan idenya secara utuh dengan keadaan tehnis yang sudah ada, tapi bahwa bisa menuangkannya 70 atau 80 persen adalah sudah suatu hal yang membanggakan dan memuaskan.

Kemudian Sjuman bercerita bagaimana sutradara-sutradara film nasional sekarang yang masih punya ideal untuk buat film yang baik harus ber-gerilya didalam pembuatan-pembuatan film untuk sebisa-bisanya, dalam kondisi yang ada membuat sebuah film-sutradara, dengan porsi-porsi sekian seks, sekian persen tinju, sekian persen spy-spyan dan lain-lain, seperti yang dikehendaki oleh produser atas tumpuan tuntutan bookers.

Teman-teman pemikiran bung Sjuman masalah-masalah social ?, saya bertannya dengan mengingat film pertamanya “LEWAT TENGAH MALAM”. Ya! Jawabnya, sebab disitulah kita masih punya masalah. Tidak seperti Ingerman Bergman yang bergelut dalam masalah-masalah agama, metafisik, mistik, dan seterusnya. Dan lagi saya pribadi memang tak punya keakraban dengan dunia agama, kecuali dalam masalah kerinduan untuk menikmati ceremoni-ceremoni yang syahdu. Dan bung sendiri pernah belajar teknologi ?, dia bertanya. Ya! Dalam mempelajari teknologi saya belajar membunuh Tuhan. Mendengar jawaban ini, dia ketawa sambil membakar sigaretnya, lalu kita ketawa, (entah apa sebabnya, tapi suasana waktu itu terasa memancing ketawa sinis atau getir).

Kemudian Sjuman kembali pada pokok masalah kemenangan kulturil yang bisa dicapai oleh medium seni yang bernama film. Sebab dalam film-film ini dapat dituangkan protes-protes social, rasa keadilan, rasa hak dan seterusnya. Dan efek film dalam masyarakat adalah bahwa yang berkepentingan melihat protes itu, terbuka dan tidak meneruskan tradisi tindaknya yang menyebabkan kesengsaraan rakyat kecil. Sementara bagi rakyat kecil adalah semacam hiburan bahwa “ada seniman film yang memahami perasaan-perasaan, kemarahan, harapan-harapan mereka sebagai manusia yang kali ini menjadi sengsara bukan karena salahnya sendiri”. Dan ketika ditanyakan watak ke “Robin Hood”an Lana dalam LEWAT TENGAH MALM maka Sjuman berkata : “Bung tahu bahwa kadang-kadang kita merasa bahwa kehidupan (yang kita protes itu) adalah untuk diikuti dan tidak seimbang untuk dilawan. Dan disini lalu bisa terasa tragisnya kita punya kehidupan ini. Semacam fatalisme yang memaksa kita untuk menerimanya. Di samping saya, sambungnya, memang tak punya type dan watak pemberontak”.

Mau apa kaum resensen ?!
Bung tahu akan undang-undang tak tertulis di Indonesia yang mengharuskan agar apa yang dinamakan kritik film nasional harus bicara dalam nada membina. Disamping kata “membina” yang tidak jelas itu, disini berlaku adat “timur” untuk tidak mematikan komunikasi dengan bicara tegas dan mungkin kadang-kadang keras? Sjuman sebagai salah seorang sutradara yang beberapa saja di Indonesia itu menjawabnya dengan prinsip kritik yang secara asasi adalah ekspresi apa yang disebut kritik dalam penikmatannya terhadap sebuah karya film, sambil dia mengutarakan sebuah contoh kritik film yang “menghancurkan” seluruh folm hanya karena satu close-up yang tidak tepat, Sebab, masalah pembinaan itu jika mau riil adalah bukan masalah kritikus/resensen, tapi adalah masalah modal yang bisa dimanfaatkan secara efektip dan bersih dari dana SK 71, sambil pemerintah menciptakan iklim yang favourable dalam dunia film nasional, sehingga tiap potensi dalam film bisa berfungsi sesuai dengan fungsi masing-masing.

Masalah yang betul-betul pokok dalam film nasional adalah masalah kekuatan bookers yang kelewat besar dalam menentukan film. Tidak adanya dana dari pemerintah untuk secara penuh memberi sponsor pada film-film yang digarap oleh tenaga yang terbaik dalam film nasional, dengan dasar pertimbangan pertama-pertama tidak komersil. Kekurangan gedung bioskop. Kurangnya kampanye dalam hidup film.

Dan dalam hubungan ini kaum resensen bisa berfungsi bukan sebagai guru yang membina film (itu bukan bidangnya), tapi adalah keharusannya untuk menyoroti dan menampilkan sebanyak mungkin faset dan segi dari sebuah karya film, sesuai dengan daya, kepekaannya, daya kritis, pengetahuan akan film, pengetahuan sosialnya, psikologi, agama dan lain-lain. Ini mungkin tidak akan ditempuh oleh satu orang , tapi “tot capita tot sentential” (sebegitu banyak kepala, sebegitu banyak pendapat), banyak orang bisa bicara, bebas untuk mengeluarkan pendapat secara umum.

Dengan kata lain, resensen harus mengucapkan bahasa gambar dan bunyi dan warna film dengan bahasa kata, dibarengi dengan daya kritisnya sebagai manusia, kemampuan untuk pikir, merasa berlainan pendapat. Dan apa yang akan bisa dikemukakan jika yang diputar didepan matanya adalah sebuah film yang kacau? Atau sebuah film yang secara obyektip, jika dibandingkan dengan film-film nasional lain, memang tidak jelek tapi tidak puas jika sutradara yang mungkin bisa lebih tua Cuma sampai “sebegitu”. Memberi reaksi dari jawab yang bisa keluar dari pertanyaan- pertanyaan itu maka Sjumandjaja berkata : “Kapan kita akan dewasa”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar