Minggu, 30 Januari 2011

PANJI TENGKORAK VS JAKA UMBARAN / 1983

PANJI TENGKORAK VS JAKA UMBARAN


Untuk menguasai dunia persilatan Sumo (Harry Capri) dan kawannya, mengadu domba Jaka Umbaran (Teddy Purba) dan Panji Tengkorak (Deddy Sutomo). Fitnah dilancarkan. Sari (Siska Widowati), adik Denok, pacar Jaka, diculik. Denok yang selama Jaka pergi berguru, juga berguru sendiri pada guru lain, mencari-cari pengganggunya dulu.
Ada lagi Mariani (Enny Beatrice) dan kawannya Wati (Yenny Farida) yang tidak jelas alasannya, malang melintang di dunia persilatan dan terlibat ketika membebaskan Sari. Sari dilatih silat juga. Tidak jelas bagaimana geografinya, pokoknya akhirnya Jaka duel dengan Panji Tengkorak. Pada saat itu semua pendekar kumpul. Sumo dan kawannya bisa ditumpas.
Pemakaian Enny Beatrice, Siska Widowati, dan Yenny Farida tampak sekali untuk menonjolkan sensualitas.

Aku tidak akan menghina Anda dengan bahkan berpura-pura bahwa aku peduli apa Panji Tengkorak vs Jaka Umbaran adalah tentang. Ini jenis film yang terang-terangan mengolok-olok setiap upaya saya untuk tas dan tag dalam batas-batas dari tinjauan yang tepat. Ini memiliki sekitar karakter miliaran dengan apa yang tampaknya hanya hubungan yang paling renggang satu sama lain, sebuah, panik koherensi-defying kecepatan, dan, tentu saja, tidak ada sub judul bahasa Inggris. (Setelah memiliki kemewahan kapal selam dengan kedua Rahasia dari Cap Vanishing dan The Demons di Gunung Api, kupikir aku harus kembali ke zona tidak bisa berbahasa Inggris sebelum aku pergi lembut.)
Tapi apa yang saya akan bercerita tentang Panji Tengkorak vs Jaka Umbaran adalah bahwa itu sangat menyenangkan untuk menonton - pada dasarnya satu melawan adegan panjang ditambah dengan ledakan sering menanduk memalukan dan efek khusus konyol. Karena itu, menyajikan penampil seperti saya dengan bentuk pelarian keseluruhan dekat. Bukan hanya melarikan diri dari kehidupan sehari-hari inanities Amerika saya ke dalam dunia fantasi yang relatif eksotis. Bukan hanya pelarian dari pembuatan film komersial khas Barat dengan semua cerita nya orang kulit putih dan upaya mereka yang sangat penting. Tapi juga pelarian dari seluruh melelahkan pose benar-benar memberikan merah melemparkan tentang makna, motivasi dan konsekuensi dari tindakan yang menuntut narasi konvensional. Membawa pada kekacauan!

Film ini menandai kembalinya terlambat ke layar Panji Tengkorak, alias "Panji Tengkorak Wajah", sebuah buku komik pahlawan Indonesia yang diciptakan oleh seniman Hans Jaladara pada akhir tahun 1960. Panji membuat debut filmnya di tahun 1972 Taiwan / indonesian co-produksi Panji Tengkorak, yang dipasarkan di luar Indonesia sebagai kendaraan untuk Polly Shang Kwan bawah judul bahasa Inggris Wajah remang. Sedangkan untuk co-Jaka Umbaran ditagih, itu sedikit lebih sulit bagi saya untuk menggali informasi tentang dia, tetapi ia muncul, seperti Ratu Laut Selatan yang sering digambarkan, menjadi figur ditarik dari cerita rakyat Jawa. Asal-usul-Nya tampaknya melibatkan sesuatu tentang minum urin wanita dari kelapa dan kemudian menjadi hamil, dan saya pikir yang terbaik untuk hanya berhenti di situ. Kecuali untuk mengatakan bahwa ia adalah semacam prajurit magis yang ditunjukkan disemboweling lawan dengan tangan kosong di adegan pembukaan film tersebut ... dan bahwa dia muncul untuk menjadi orang baik.
 
Aktor dan masa depan bahasa Indonesia Deddy Sutomo politisi, yang bermain Panji Tengkorak di Wajah Ghostly, kembali ke peran di sini, meskipun karakter muncul di film sebagai banyak atau lebih dengan cara referensi dari apa pun. Karakter lain berbicara tentang dia banyak ketika dia tidak ada, tapi waktunya di layar sebenarnya sangat terbatas, seperti, dalam hal ini, adalah Jaka Umbaran itu. Sebaliknya aksi film tampaknya pusat untuk sebagian besar sekitar sekelompok pejuang perempuan, semua dengan era yang sesuai bando dan berbagai gaya bertarung mistis ditingkatkan. Seorang wanita, yang berjuang bersama tuannya perempuannya lebih tua, memiliki selendang panjang yang ia gunakan bergantian sebagai cambuk, laso dan garrote, dan yang dia bisa juga entah bagaimana mode menjadi tombak bila perlu. Lain sejenak berubah menjadi elang setiap kali ia meluncurkan serangan. Oh, dan, tentu saja, mereka dapat semua juga terbang dan dematerialize di akan. Selanjutnya, perempuan berpartisipasi dalam sejumlah adegan yang agak kumuh dan serampangan ketelanjangan dekat yang, dengan semua memotong mendadak mereka, menunjukkan bahwa Panji Tengkorak vs Jaka Umbaran jatuh cukup berat di bawah pisau dari sensor Indonesia.

Meskipun kurangnya pemahaman total saya dari semua persaingan yang kompleks yang tampaknya akan bermain dalam film tersebut, saya mendapatkan pemahaman - saya pikir - setidaknya satu elemen plot. Tampaknya bahwa sekali lagi, seperti di Wajah Ghostly, Panji Tengkorak sedang tidak adil dicurigai oleh tindakan seorang penipu. Dalam hal ini, itu geng tidak ada barang yang memiliki satu dari mereka don duplikat topeng Panji tengkorak khas dalam rangka untuk menculik dan menyiksa seorang wanita muda. Ini semua berjalan beberapa jalan menuju menunjukkan Kelemahan dari mengadopsi menyamar, sebagai tindakan jahat Santos palsu juga banyak ditampilkan. Dalam hal apapun, ini tampaknya menjadi alasan bahwa Jaka Umbaran memiliki dalam untuk Panji, dan juga alasan bahwa, setelah dua pahlawan bertemu untuk pertarungan terakhir mereka, itu adalah hidup pendek. Karena tidak lama sebelum kedua menyadari bahwa mereka berjuang di sisi yang sama, akhirnya menggabungkan kekuatan untuk mengalahkan musuh bersama mereka dalam sebuah kebingungan dari tubuh-meledak kung fu sihir.
Meskipun ia memang crams filmnya dengan sebanyak kepalan-terbang tindakan seperti itu mungkin bisa mengandung, pendekatan yang sutradara M. Sharieffudin dibutuhkan untuk syuting tindakan yang tidak semua yang dinamis. Ia justru cenderung untuk film perkelahian di panjang diperlukan, penekanan mereka dengan overdramatic, Bollywood-gaya reaksi tembakan terdiri dari cepat kembali-dan-sebagainya luka dan membesarkan kejutan terhuyung-huyung pada berkeringat close-up dari cangkir aktor 'meringis. Teknik ini menempatkan tanggung jawab pada aktor-aktor untuk berkomunikasi kecepatan marah dan intensitas menghukum perkelahian ini sendiri, yang, karena beberapa bakat jelas di bidang akrobat dan pertempuran yang sebenarnya, sebagian besar dari mereka capai cukup baik. Ketika itu gagal, tentu saja, ada juga banyak kawat-dan-reverse-gerak-dibantu melompat dan melemparkan dari aura kartun untuk mengambil kendur.

Dalam analisis akhir, Panji Tengkorak vs Jaka Umbaran menunjukkan segala sesuatu yang besar tentang tindakan bioskop Indonesia tanpa menjadi contoh yang luar biasa itu. Saya pikir alasan saya menikmatinya sejauh besar yang saya lakukan adalah selalu mendalam pendekatan yang saya ambil untuk menonton itu, dan bahwa, telah saya benar-benar memahami keindahan dari cerita, saya mungkin telah terganggu dari menghargai kebajikan yang sesungguhnya . Ini bagus untuk menjadi diingatkan akan hal ini dari waktu ke waktu, karena saya kadang-kadang merasa bahwa ada sesuatu yang tidak jujur ​​dalam sehingga saya sering meratapi kekurangan ini atau sub judul film bahasa Inggris. Ini seperti, dalam mendapatkan terperangkap dalam tugas saya dianggap sebagai seorang pria acak menulis tentang film di internet, saya lupa, unik otak-kimia-mengubah kesenangan yang menonton film di bawah keadaan seperti telah memberi saya - kesenangan yang sangat, sebenarnya , yang membuat saya ingin menulis tentang menonton film di tempat pertama, tidak peduli seberapa keras pengalaman kadang-kadang mungkin untuk menyampaikan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar